Pages

Saturday, June 11, 2011

Baitul Muslim : Benarkah Bersedia?


Sejak saya melangkah ke alam yang semakin dewasa (alam universiti ) baru saya tersedar  isu-isu baitul muslim semakin hangat diperbincangkan. Seorang kawan saya pernah melontarkan pandangannya pada saya,


“Biasanya kan golongan ustaz ustazah ni kahwin awal. Belum habis belajar dah gatal nak kahwin” katanya.

“Oh ya?,”  saya cuba menunjukkan minat sebaik mungkin.

“Yela, kawan saya sebelah rumah tu baru 19 tahun dah kahwin,” terangnya lagi.

“Kenapa macam tu ya?”tanya seorang kawan saya yang lain.

“Alah, memang macam tu. Orang-orang agama memang gatal nak kahwin awal. Kononnya nak tahan nafsu. Ha, awak jangan jadi macam tu ya. Tunggu habis belajar ya,”sempat dia memberikan nasihat kepada saya.


Itu satu cerita. Namun masih ada cerita lain.




# Kisah 2 #


“Tau tak tadi ketua kita tanya kat akak, sekarang ni tengah musim kahwin ke?”luah seorang kakak yang sangat akrab dengan saya.

“Ha? Kenapa pula?” saya memang tidak mengerti.

“Yela sekarang ni banyak status kat fb pasal Baitul Muslim”

“erm” saya tidak tahu menjawab apa.

“Even orang-orang yang kita thiqah pun tulis status jiwang-jiwang kat fb” tambahnya lagi.

Saya teringat. Memang benar. Sudah lama saya tak dapat online kerana masalah internet. Sesekali berpeluang untuk log masuk ke fb, saya terperanjat membaca status-status yang ada. Sehingga ada yang menulis ‘wahai lelaki tolong jangan jadikan diri kami fitnah kepada kalian.Kalau benar kalian menginginkan yang halal dan jika benar kami tercipta untuk kalian maka suntinglah kami dengan cara benar’. Saya terdiam membaca status tersebut. Terasa terbalik pula ayat itu ditujukan.

Kadang-kadang kita merayu kepada lelaki agar diri kita tidak menjadi fitnah kepada mereka tetapi sebaliknya tindak tanduk kaum hawa itu sendiri yang menjadikan diri mereka fitnah kepada kaum adam. Tersipu-sipu memberi salam, memanggil-memanggil si lelaki dengan panggilan yang lunak dan panjang. Bukankah mereka sendiri yang mencampakkan diri mereka ke dalam fitnah?


Itu baru satu kisah dari status fb, di dunia realiti pula bagaimana?


# Kisah 3 #


"Uyyo, diorang ni macam mama dengan papa la. Sepadan betul "


"Ha'ah la. Macam Baitul Muslim"


"Betul-betul. Boleh dirikan Baitul Muslim da"


"Kalau macam tu bukan mama papa tapi Umi dengan Abi"


Ini juga baru satu kisah. Kisah sakat menyakat. Gurau senda dalam kehidupan juga tak lari dari persoalan perkahwinan.


# Kisah 4 #


"Abang tutttttttttttt tu solehla. Tu saya punya"


"Apa ni, tu saya punya. Awak amekla abang tutttttttttttt ni. Dia pun soleh gak,"


Ini kisah gurauan lagi. Namun gurauan pun, jika dibiasakan buat pasti akan meninggalkan kesan di dalam hati. 


Dan kisah-kisah di atas hanya dua tiga buah kisah yang berlaku. Sebenarnya banyak lagi kisah yang tak mampu untuk saya ceritakan di sini. Ataupun, kalau ingin lebih mudah buka terus wall facebook. Pasti ada banyak status-status tentang ini walaupun status tersebut nampak seperti soleh adakalanya juga nampak seperti doa.


Salahkah menulis di facebook?


Salahkah walaupun hanya sekadar bergurau?


Saya tidak katakan salah. Memang tidak salah sekalipun kita hanya berimpian ke arah itu. Semua lelaki pasti menginginkan zaujah yang solehah dan semua perempuan mengimpikan zauj yang soleh. Lebih dari itu, kedua-duanya pasti menginginkan zuriat keturunan yang soleh dan musleh.


Namun, harus diingat. Impian dan angan-angan itu berbeza. Jadi, kalau sampai setiap hari sebelum tidur dah terbayangkan bagaimana nanti bila ada suami dan anak-anak, fikir-fikirkanlah. Mungkin kita bukan lagi berimpian tapi berangan-angan.  


Begitu juga jika nak bergurau, rasa nak bergurau tentang isu kahwin sahaja seperti tak ada isu lain lagi yang boleh diguraukan. Tidak salah untuk bergurau tetapi jika berlebih-lebihan boleh membawa masalah pada hati. Seperti yang saya katakan sebelum ini, walaupun niat kita hanya bergurau tetapi gurauan itu pasti mendatangkan kesan sedikit-sebanyak kepada hati. Kalau tidak pada hati anda, mungkin pada hati orang yang anda jadikan bahan gurauan.


Bagaimana kalau dia mengambil serius apa yang kita guraukan? Kita bergurau-gurau dengan dia bahawa dia sepadan dengan B sebab si B dan dia ni sama-sama hebat dalam dakwah. Boleh jadi dia akan asyik teringat-ingatkan si B dan jatuh suka pula walaupun sebelum ni tak suka sebab si B ni sekian sekian. Ingat, kalau itu terjadi kita juga mendapat sahamnya. Mendapat saham kerana akhirnya si dia yang kita jadikan bahan gurauan ni akhirnya susah nak letakkan Allah sepenuhnya dalam hati. Malah mungkin ketika belajar pun teringat-ingatkan si B. Jangan lupa bahawa, jahiliyyah dan cahaya Allah takkan bergabung. Jadi jika hati dah dinodai, mungkinkah kita mampu meletakkan Allah sepenuhnya dalam hati lagi?


Sama jugalah kisahnya dengan menulis status di facebook. Kalau sehingga ke tahap tu, telah jelas sekali fikiran kita dah dipenuhi dengan masalah cinta dan perkahwinan. Kerana apa? Sebab dalam banyak-banyak perkara, tentang 'itu' juga yang terlintas di fikiran kita untuk diterjemahkan dalam bentuk tulisan.


Dan sebenarnya bila kita asyik melaung-laungkan kalimah 'Baitul Muslim', boleh jadi kita tak faham apa sebenarnya yang dimaksudkan dengan kalimah tersebut.Tidak faham, tidak tahu atau mungkin terlupa bahawa sebenarnya pembinaan baitul muslim tidak akan terbentuk tanpa pembinaan individu muslim.

Dan bagaimana pula dengan pembinaan individu muslim kita? Dah terbentuk?


Amal fardhi kita macam mana? Solat kita?

Muwasafat tarbiyyah pula?

Dari segi academic standing?

Hubungan dengan Allah pula bagaimana?

Dan bagaimana pula hubungan dengan manusia. Masih mengumpat? Masih mengucapkan kata-kata lagho(sia-sia) dan kesat?

Bagaimana nak dirikan baitul muslim dan mendidik anak-anak nanti kalau perkara-perkara kat atas ni pun belum settle. Bayangkan jika seorang ibu atau bapa yang masih mengucapkan perkataan-perkatan lagho dan kesat, bagaimana mungkin dia mampu mendidik anaknya untuk tidak melakukan hal yang sama.


Baitul muslim lahir dari pembinaan individu muslim.


Kalau kita benar-benar faham makna pembinaan baitul muslim kita juga pasti faham erti pembinaan individu muslim juga bukan? Namun sayang, hari ini lebih ramai yang memperkatakan soal pembinaan baitul muslim berbanding pembinaan individu muslim sedangkan pembinaan individu muslim itulah yang perlu dibentuk dahulu.


Saya berikan satu analogi yang sangat mudah. Baitul muslim ni ibarat kita menaiki anak-anak tangga sebelum sampai ke tingkat atas. Dan sebelum memijak anak tangga baitul muslim, kita perlu memijak dahulu anak tangga individu muslim. Selepas itu barulah kita boleh jejakkan kaki kita ke baitul muslim dan anak-anak tangga seterusnya sehinggalah ke matlamat kita yang paling besar, ustaziatul alam.

Ajal, maut, jodoh pertemuan semuanya sudah ada dalam ketetapan Allah. Tetapi manusia lebih merisaukan tentang jodoh pertemuan yang tak kunjung datang sedangkan kematian sudah sentiasa menunggu-nunggu di hadapan.  Boleh jadi kematian itu datang lebih dahulu dari jodoh yang sering kita risaukan. Naudzubillahiminzalik andainya kita datang di hadapan Allah tanpa sempat membuat apa-apa persiapan dan bekalan.


" وَالطَّيِّبَاتُ لِلطَّيِّبِينَ وَالطَّيِّبُونَ لِلطَّيِّبَاتِ "



“Dan perempuan-perempuan yang baik adalah untuk lelaki-lelaki yang baik dan lelaki-lelaki yang baik adalah untuk perempuan yang baik “ [24 : 26]


Itu janji Allah. Yakinlah. Memang ramai orang disekeliling kita telah membina baitul muslim lebih awal. Tapi satu benda yang perlu kita perhatikan. Mungkin mereka telah lebih bersedia sebelum kita. Dari segi amal fardhi, tiada lagi ucapan-ucapan lagho, tiada berangan-angan hingga meluahkan perkara tidak sepatutnya di facebook dan banyak lagi. Jadi jika kita belum bersedia dengan perkara-perkara tersebut, siapkanlah diri dengan pembinaan diri dahulu. Pembinaan individu muslim. Itu yang lebih utama.


 Ayuh kita ke agenda yang lebih besar. Yang lebih utama.  Semoga Allah meredhai.


p/s: Dialog-dialog di atas adalah situasi sebenar yang diedit ucapannya demi menjaga hati semua pihak. Mohon maaf atas sebarang khilaf yang tidak disengajakan. Segala kritikan atau teguran amat dialu-alukan.


8 comments:

uhibbunur~ said...

salam ya ukhti

yup, setuju ngan ukhti.. sebelum melangkah ke maratib amal yang seterusnya, maratib yang pertama perlukan pengukuhan...

dan tujuan utk ke maratib tersebut perlu jelas, mengapa perlu ke tangga kedua..jika masih samar2, x tahu mengapa perlunya tangga BM, masih lagi terombang ambing di tangga pertama, lebih molek utk fokus perkukuhkan IM dulu...

jangan bila dah sampai tangga kedua, terstop disitu dan x naik2... mcm mana nk smpai UA kalau begitu kan?

wallahua'lam
jzkk ukhti :)

lynn said...

huhhh~dlm tuu...sama2 muhasabah diri..:D

Hanisah said...

uhibbunur : benar. tergopoh-gapah mendaki ke anak tangga kedua sedangkan masih merangkak di anak tangga pertama takkan mendatangkn hasil dan produk yang baik. malah membentuk diri menjadi individu muslim juga tak mudah.

"Adakah kamu mahu mangumpulkan angka-angka kosong" itu antara kata-kata Thaqib Arsalan ketika dia menerima surat2 untuk menegakkan khalifah.

apa yang penting skrg, bina diri kita menjadi individu muslim.

jzkkk ukht.

Hanisah said...

Lynn : Saling mendoakan ya ukht. Smoga Allah thabatkan kita dlm mujahadah dlm membentuk diri.

Nurfarah Izzati Rashidi said...

syukran ukht tegurannya,menyusup ke tangkai hati..kini lebih faham insyaallah..bnyk salah sbnrye selama ni..syukran ukht mengingatkan..:)

anonymax said...

lebih baik kahwin awal dari kawin lewat... budak medic (laki) tah biler lah bleh kawin T_T

tobat jeles tgk memember lain sume dah beranak dua tiga nnti

.:Diyana:. said...

hanisah. mantap! pastikan pena Hanisah terus berbicara ya~

Hanisah said...

farah : kita saling melengkapi atr satu sama lain :)

anonymax :

itu hanyalah cetusan penulis yg masih byk lg perlu diperbaiki. kalau ada slh di mana2 bhgn, ahlan ditegur.

k ili : masih banyak lg perlu belajar dr akhwt